Beranda Daerah Bupati Sumba Barat Pimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat 2021

Bupati Sumba Barat Pimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat 2021

24
0
WAIKABUBAK, RANAKA- NEWS.com- Bupati Sumba Barat Yohanis Dade,SH Pimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat 2021 dalam rangka pengamanan hari raya idul fitri 1442 H dengan tema “Melalui apel gelar pasukan operasi ketupat 2021, kita tingkatkan sinergitas Polri dengan instansi terkait dalam rangka memberikan rasa aman dan nyaman pada perayaan hari raya idul fitri 1442 H tahun 2021 ditengah pandemi covid-19 Rabu (05/05/2021) di Halaman Mapolres Sumba Barat.
Turut hadir Ketua DPRD Drs. Dominggus Ratu Come, Kapolres Sumba Barat AKBP FX Irwan Arianto, S.I.K., M.H,Dandim 1613/SB Letkol Czi Irawan Agung Wibowo,S.T,M.Tr(Han), Pimpinan OPD, peserta Apel Gelar Pasukan.
Kapolri Jenderal Polisi Drs.Listyo Sigit Prabowo, M.Si dalam sambutannya yang dibacakan oleh Bupati Sumba Barat Yohanis Dade,SH dalam amanat nya Kapolri mengatakan bahwa Apel gelar pasukan ini dilaksanakan sebagai bentuk pengecekan akhir kesiapan pelaksanaan Operasi Ketupat-2021 dalam rangka pengamanan hari raya Idul Fitri 1442 H, baik pada aspek personel maupun sarana prasarana, serta keterlibatan unsur terkait seperti TNI, Pemda, dan mitra kamtibmas lainnya.
Terlebih lagi menjelang hari raya Idul Fitri 1442 H tren kasus Covid-19 di Indonesia mengalami kenaikan sebesar 2,03%. Hal ini disebabkan karena adanya peningkatan aktifitas masyarakat khususnya menjelang akhir bulan suci Ramadhan dan hari raya Idul Fitri.
Berkaitan dengan hal tersebut, Pemerintah telah mengambil kebijakan larangan mudik pada hari raya Idul Fitri 1442 H. Ini merupakan tahun kedua Pemerintah mengambil kebijakan tersebut karena situasi pandemi Covid-19.
Presiden Joko Widodo menjelaskan bahwa keputusan tersebut diambil melalui berbagai macam pertimbangan, yaitu pengalaman terjadinya tren kenaikan kasus setelah pelaksanaan libur panjang, termasuk peningkatan kasus sebesar 93% setelah pelaksanaan libur Idul Fitri pada tahun 2020/1441 H.
Oleh karena itu, Polri menyelenggarakan Operasi Ketupat 2021 yang akan dilaksanakan selama 12 hari, mulai dari tanggal 6 sampai dengan 17 Mei 2021.
“Semangat yang ingin saya tanamkan dalam Ops Ketupat 2021 adalah upaya Polri dalam mencegah penyebaran Covid-19 melalui penyekatan dan penegakan terhadap protokol kesehatan.
Prioritaskan langkah-langkah preemtif dan preventif secara humanis, sehingga masyarakat betul-betul mematuhi protokol kesehatan. Laksanakan penegakan hukum sebagai upaya terakhir ‘ultimum remedium secara tegas dan profesional terhadap pelanggar protokol kesehatan yang sudah berulang kali serta oknum-oknum masyarakat yang menimbulkan dampak negatif kesehatan secara luas dan menciptakan klaster baru Covid-19′  sehingga tujuan yang ingin dicapai adalah masyarakat dapat merayakan Idul Fitri dengan rasa aman dan nyaman serta terhindar dari bahaya Covid-19 dapat terwujud,” ungkap Yohanis. (YB/T)